Demand Assesment BBM untuk Kab. Mimika – Provinsi Papua

C.2.2       PENGOLAHAN DATA DEMAND ASSESSMENT

 

Metode yang dipergunakan dalam mengolah perolehan data adalah “metode double eksponensial smoothing satu parameter brown” . Penggunaan metoda ini berkaitan dengan adanya aktivitas pemulusan trend data terlebih dahulu, agar pemahaman dan penggunaan metode ini lebih jelas, dapat diikuti uraian berikut :

 

Demand Forecasting merupakan kegiatan memprediksi nilai-nilai sebuah variabel berdasarkan nilai yang diketahui dari variabel tersebut atau variabel yang berhubungan. Terdapat dua macam metode yaitu metode kualitatif dan metode kuantitatif. Metode kualitatif hanya menggunakan intuisi saja, tanpa menggunakan pendekatan matematis maupun statistik. (situasi, kondisi, dan pengalaman) peramal sangat mempengaruhi hasil ramalan.

 

Metode kuantitatif dapat dibedakan menjadi dua cara yaitu metode kausal dan metode time series. Metode kausal mempertimbangkan nilai sebuah variabel sebagai pengaruh dari banyak variabel yang lain. Sedangkan metode time series hanya meninjau nilai sebuah variabel sebagai fungsi waktu. (Makridakis, 1989)

 

Forecasting Pemulusan Eksponensial (Exponential Smoothing) merupakan salah satu kategori metode time series yang menggunakan pembobotan data masa lalu secara eksponensial. Dalam kategori ini terdapat beberapa metode yang umum dipakai, antara lain metode Pemulusan Eksponensial Tunggal (Single Exponential Smoothing), metode Pemulusan Eksponensial Ganda Satu Parameter dari Brown (Brown’s One-Parameter Double Exponential Smoothing), metode Pemulusan Ganda Dua Parameter dari Holt (Holt’s Two-Parameter Double Exponential Smoothing), metode Pemulusan Eksponensial Tripel dari Winter (Winter’s Three-Parameter Triple Exponential Smoothing). (Makridakis, 1989)

 

Pada setiap metode terdapat satu sampai tiga parameter yang harus ditentukan. Setiap parameter yang ada mempunyai harga antara nol dan satu. Menentukan harga parameter tersebut adalah masalah besar yang harus diselesaikan agar dapat menggunakan metode yang dikehendaki. Harga parameter terbaik adalah harga yang memberikan kesalahan peramalan terkecil. Makridakis (1998) menyatakan bahwa algoritma non-linear programming dapat menyelesaikan masalah optimasi parameter ini dengan baik. Dalam tulisan ini, hanya dibahas dua metode pertama yang hanya menggunakan satu parameter peramalan.

 

2.2.1  Metode Pemulusan Ekponensial

 

Sekelompok metode ini menggunakan data masa lalu untuk memprediksi nilai sebuah variabel dengan memberi bobot atau faktor pengali yang berbeda-beda. Besarnya bobot berubah secara eksponensial, semakin kecil untuk data yang semakin usang. (Makridakis, 1989) Untuk menggambarkannya, di bawah ini akan disinggung secara singkat untuk masing-masing metode yang hanya menggunakan satu parameter peramalan yaitu metode pemulusan eksponensial tunggal (single exponential smoothing) dan metode pemulusan ganda satu parameter dari Brown (Brown’s one-parameter double exponential smoothing).

 

2.2.1.1    Pemulusan Ekponensial Tunggal

 

Metode ini menggunakan sebuah parameter, a, yang dibobotkan kepada data yang paling baru dan membobotkan nilai (1-a) kepada hasil peramalan periode sebelumnya. Harga a terletak antara 0 dan 1. Persamaan umum yang digunakan dalam peramalan adalah :

                                                                                                                                                                                                                           (1)

dengan :

 

Ft+1                     :           ramalan untuk periode waktu t + 1

       Xt                    :           data pada periode waktu t     

            Ft                     :           ramalan untuk periode waktu t

 

                       

2.2.1.2.   Pemulusan Ekponensial Ganda Satu Parameter Dari Brown.

 

Metode ini menggunakan dua kali tahap pemulusan dengan parameter yang sama besarnya yaitu a. Besarnya a juga terletak di antara (0 dan 1). Kumpulan persamaan yang digunakan untuk peramalan adalah :

                                                                                                                                                                                                                          (2)

                                                                                                                                                                                                                           (3)

                                                                                                                                                                                                   (4)

                                                                                                                                                                                                                                           (5)

                                                                                                                                                                                                                                                          (6)

dengan :

 

                      :           pemulusan tahap pertama untuk periode t

                      :           pemulusan tahap kedua untuk periode t

                    :           pemulusan tahap pertama untuk periode t -1

                    :           pemulusan tahap kedua untuk periode t – 1

Ft+m                    :           ramalan untuk periode waktu t + m

m                        :           periode waktu yang diramalkan : 1,2,3,4,…

 

2.2.2    Ukuran Kesalahan Peramalan.

 

Untuk mengevaluasi nilai parameter peramalan, digunakan ukuran kesalahan peramalan. Harga parameter peramalan terbaik adalah harga yang memberikan nilai kesalahan peramalan  terkecil. Berbagai macam ukuran kesalahan yang dapat diklasifikasikan menjadi ukuran standar dalam statistik dan ukuran relatif.

 

Ukuran kesalahan standar statistik adalah nilai rata-rata kesalahan (mean error), nilai rata-rata kesalahan absolut (mean absolute error), dan nilai rata-rata kesalahan kuadrat (mean squared error). Ukuran kesalahan yang termasuk ukuran relatif adalah nilai rata-rata kesalahan persentase (mean percentage error) dan nilai rata-rata kesalahan persentase absolut (mean absolute percentage error). (Makridakis, 1998)

 

Berikut ini adalah persamaan-persamaan yang dapat digunakan untuk menghitung masing-masing ukuran kesalahan peramalan tersebut di atas.

 

2.2.3    Nilai Rata-rata Kesalahan

           

                                                                                                                                                                                                                                                             (7)

                                                                                                                                                                                                                                                              (8)

dengan :

 

   ME                  :           nilai rata-rata kesalahan

   n                      :           jumlah periode waktu data

  ei                      :           kesalahan pada periode waktu i

   Xi                    :           data pada periode waktu i

   Fi                     :           ramalan untuk periode waktu i

 

1.1.      Nilai Rata-rata Kesalahan Absolut.  

 

                                                                                                (9)                                                                                                                                    

            dengan :

 

   MAE   :           nilai rata-rata kesalahan absolut

 

 

 

 

 

 

1.2.       Nilai Rata-rata Kesalahan Kuadrat

 

           

                                                                                                   (10)                                                                                                        

            dengan :

   MSE    :           nilai rata-rata kesalahan kuadrat

 

1.3.       Nilai Rata-rata Kesalahan Persentase

           

                                                                                                                                                                                                                                          (11)

                                                                                                                                                                                                                      (12)

dengan :

 

   PEi       :           kesalahan persentase pada periode i

   MPE    :           nilai rata-rata kesalahan persentase

 

1.4.       Nilai Rata-rata Kesalahan Presentase Absolut.

 

 

                                                                                       (13)                                                                                                                                                  

dengan :

 

MAPE   :           nilai rata-rata kesalahan persentase absolut

 

Dalam mengevaluasi harga parameter peramalan dapat dipilih satu ukuran kesalahan peramalan tersebut di atas. Akan tetapi sebaiknya tidak digunakan ukuran nilai rata-rata kesalahan dan nilai rata-rata kesalahan persentase, karena pada kedua ukuran tersebut dimungkinkan terhitung nilai kesalahan negatif pada suatu periode peramalan. Hal ini dapat menyebabkan harga kedua ukuran kesalahan tersebut kecil karena kesalahan negatif tersebut dapat meniadakan kesalahan positif yang ada, meskipun sebenarnya harga kesalahan yang terjadi cukup besar.  

 

3.      Demand Assessment Untuk Jenis BBM Diesel – HSD

 

Salah satu BBM yang mempunyai potensi besar untuk disediakan sebagai konsumsi bahan bakar di kabupaten Mimika adalah BBM jenis Diesel / High Speed Diesel. Banyak sekali alat transportasi atau aktivitas yang bisa di dukung oleh jenis BBM Diesel / HSD, diantaranya  :

 

  • Bahan Bakar Diesel di Pembangkit Listrik Tenaga Diesel Kabupaten Mimika.
  • Bahan Bakar Kendaraan Diesel terutama untuk Kendaraan Barang.
  • Bahan Bakar untuk Kapal Laut/Sungai ( Transportasi Air)

 

 

3.1      Bahan Bakar Diesel di Pembangkit Listrik Tenaga Diesel Kabupaten Mimika

 

Untuk menghitung volume konsumsi BBM jenis diesel khusus untuk PLTD di kabupaten Mimika, maka yang perlu dijadikan dasar perhitungan adalah besarnya daya yang selama ini mampu di sediakan oleh PLN yaitu sebesar 8.430 KW, besaran ini didasarkan hanya pada kemampuan dasar pihak pertamina mensuplai solar (HSD) ke Pembangkit Listrik Tenaga Diesel milik Kabupaten Mimika yaitu sebesar 1.700 ton/bulan.

 

Sedang jika kita perhatikan dari data BPS Kab.Mimika dan BPS Papua 2009, sebenarnya Kabupaten Mimika memiliki kemampuan pembangkitan daya listrik sebesar 17.100 KW , sehingga untuk lebih jelasnya dapat kita lihat pada tabel berikut :

 

 

Sumber : Data Statistik Papua 2008

 

Dari tabel di atas diketahui bahwa kebutuhan solar untuk kebutuhan pembangkitan listrik di Timika masih sangat kurang dari pemenuhan kebutuhan, walaupun dengan daya yang selama ini dibangkitkan yaitu sebesar 8.430 KW, dimana daya sebesar itu sebenarnya memerlukan solar (HSD) sebanyak 1.911 Kiloliter/Bulan, sedangkan solar yang mampu disediakan oleh Pertamina adalah 1.700 Kiloliter/bulan sehingga ada kekurangan sebesar : 211 Kiloliter/bulan.

 

Jika kemudian akan di optimalkan kemampuan pembangkitan daya listrik yang dimiliki Kab.Mimika, maka dasar angka yang dipergunakan adalah Install Capacity dari PLTD yang dimiliki oleh Pemda yaitu 17.146 KW, dimana kebutuhan solar nya adalah sebesar 3.886 Kiloliter/bulan.

 

Sehingga kekurangan pasokan BBM jenis solar jika akan di aktifkan semua “resource” mesin pembangkit yang dimiliki oleh PLN, adalah sebesar 2.186 Kiloliter/Bulan.

 

Selain dipergunakan untuk sumber bahan bakar mesin PLTD, maka aktivitas lain yang perlu didukung oleh ketersediaan BBM jenis Solar adalah aktivitas transportasi baik transportasi air maupun transportasi darat. Untuk kebutuhan BBM jenis solar bagi kedua moda transportasi tersebut akan diuraikan  satu persatu.

 

3.2     Bahan Bakar Kendaraan Diesel terutama Kendaraan Barang /Transportasi Moda Darat

 

Aktivitas transportasi moda darat yang memerlukan BBM jenis solar sebagai bahan bakar penggerak mesin hanya kendaraan dengan mesin diesel. Biasanya terdiri dari jenis kendaraan Pick Up, Truck,Bus. Untuk wilayah Kabupaten Mimika jumlah kendaraan bermesin diesel pada tahun adalah sejumlah 1.816 unit kendaraan. Dimana jumlah itu meningkat sebesar 11% dari tahun sebelumnya yaitu pada tahun 2008, untuk memunculkan volume penggunaan BBM jenis Solar pada aktivitas transportasi moda darat maka selain mengetahui volume kendaraan yang masih beroperasi, maka hal lainnya adalah rata-rata jarak tempuh berkendara untuk masing-masing unit kendaraan, data ini diperoleh dari data rata-rata perjalanan kendaran barang yang ada di Provinsi Papua, datanya diperoleh dari data statistik Kementrian Perhubungan dimana angkanya adalah 120 km/hari.

 

Angka lainnya yang diperlukan untuk memperoleh besaran volume BBM adalah konsumsi bahan bakar mesin kendaraan yang dipergunakan. Dengan menggunakan data dari Lembaga Internasional, Green House Protocol maka diperoleh angka 0.16 liter/km.

 

Dari hasil survey data volume kendaraan yang menggunakan bahan bakar diesel dan mencoba memunculkan besaran volume penggunaan bahan bakar diesel, maka diperleh hasil sebagai berikut :

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis Diesel dan Konsumsi HSD tahun 2005

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis Diesel dan Konsumsi HSD tahun 2006

 

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis Diesel dan Konsumsi HSD tahun 2007

 

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis Diesel dan Konsumsi HSD tahun 2008

 

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

 

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis Diesel dan Konsumsi HSD tahun 2009

 

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

Dari beberapa tabel di atas maka diketahui kebutuhan BBM jenis Solar untuk tahun 2009 adalah sebesar 20.977 liter/hari atau 629 kiloliter/bulan.

 

3.3       Bahan Bakar Kapal Laut/Sungai ( Transportasi Air)Transportasi Moda Air

 

 

Penggunaan BBM jenis HSD selain untuk moda darat maka tidak kalah pentingnya adalah adalah kendaraan moda air, hal ini dikarenakan sebagian besar perpindahan penduduk maupun barang menggunakan transportasi moda air baik itu moda sungai maupun moda laut.

 

Selama ini kebutuhan BBM jenis HSD untuk kendaraan moda air agak sulit di dapat dikarenakan jumlah BBM jenis HSD tidak banyak dan mesti berbagi dengan transportasi moda yang lain. Guna memenuhi kebutuhan BBM jenis HSD , maka kapa-kapal mencari bahan bakar di laut lepas dengan membeli pada kapal-kapal yang menyediakan bahan bakar.

 

Dari kenyataan yang ada diketahui bahwa Kabupaten Mimika memiliki 2 (dua) buah pelabuhan milik Pemda yaitu : (Pomako dan Amamapare) dan 1 (satu) buah pelabuhan milik PT. Freeport Indonesia, serta 2 (dua) buah pelabuhan milik swasta.

 

Secara lebih jelas dapat kita lihat data jumlah kapal berdasarkan jenis untuk 2  (dua) buah pelabuhan milik Pemda (Paumako dan Amamapare) sejak tahun 2002 s/d tahun 2009 sebagaimana Tabel  ….. dan Gambar …… berikut  :

 

Tabel   : Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Amamapare berdasar Jenis Kapal, Th.2002

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

Gambar     : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2002

 

 

 

 

 

 

Tabel   : Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Amamapare  berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2003

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

 

 

Gambar    : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2003

 

 

 

Tabel    :  Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2004

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

Gambar    : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2004

 

 

 

 

Tabel    : Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2005

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

Gambar     : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2005

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel     :  Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare   berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2006

           

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

Gambar      : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2006

 

 

 

Tabel    : Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2007

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

Gambar       : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2007

 

 

 

 

Tabel    : Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2008

 

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

 

 

 

Gambar   : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2008

 

 

 

Tabel    :   Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Amamapare berdasar Jenis Kapal, Tahun 2009

 

Sumber : Data Statistik Perhubungan Kabupaten Mimika  2009

 

 

 

 

 

 

 

Gambar       : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Amamapare, 2009

 

 

Diskusi   :

 

  • Untuk Pelabuhan Amamapare diketahui terdapat 9 jenis pelayaran yang selama ini berlabuh di pelabuhan tersebut, dengan jenis pelayaran  adalah  sebagaimana tabel  berikut  :

 

Tabel     :  Jenis Pelayaran yang berlabuh di pelabuhan Amamapare sampai dengan 2010.

 

 

 

  • Dimana rata-rata tonase (DWT) dari jenis kapal di atas adalah dapat kita lihat pada tabel berikut ini :

 

 

Tabel     :  Jenis Pelayaran berlabuh di pelabuhan Amamapare sampai dengan 2010.

 

 

 

  • Untuk Pelabuhan Paumako maka volume kendaraan yang berlabuh pada tahun 2002 sampai tahun 2009 adalah sebagai berikut :

 

 

Tabel : Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2002

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2002

 

 

Tabel  : Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2003

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2003

 

 

 

 

 

 

Tabel  : Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2004

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2004

 

 

 

Tabel  : Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2005

 

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2005

 

 

 

Tabel  : Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2006

 

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2006

 

 

 

 

 

Tabel : Jumlah Kapal Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2007

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2007

 

 

Tabel : Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2008

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2008

 

 

Tabel : Jumlah Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako berdasarkan Jenis Kapal, Tahun 2009

 

 

 

 

 

 

 

Gambar : Grafik Volume Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako, 2009

 

 

 

 

Catatan   :

 

Untuk Pelabuhan Paumako terdapat 8 (delapan) jenis pelayaran yang selama ini berlabuh di pelabuhan tersebut, jenis pelayaran tersebut adalah  :

 

Tabel : Jenis Kapal yang Berlabuh di Pelabuhan Paumako

 

NO

JENIS PELAYARAN

 
 

1

Kapal Khusus Penumpang

 

2

Pelayaran Perintis

 

3

Pelayaran Rakyat

 

4

Pelayaran Nusantara

 

5

Pelayaran Lokal Umum

 

6

Kapal Ferry / ASDP

 

7

Khusus Angkutan Ikan & Udang

 

8

Lokal Khusus BBM

 

 

 

 

Dari beberapa tabel di atas maka kendaraan moda air yang paling banyak berlabuh di pelabuhan paumako adalah kapal laut jenis kapal penangkap ikan/udang dimana tahun 2009 mencapai angka 420 unit.

 

Jika kita melihat peta pelayaran Indonesia, maka untuk wilayah Indonesia Timur, diketahui pelabuhan yang terdekat dengan Pelabuhan Paumako maupun Amamapare adalah pelabuhan-pelabuhan berikut  :

ü    Kaimana

ü    Agats

ü    Merauke

ü    Tual

ü    Dobo

ü    Fakfak

ü    Ambon

 

Sumber : Peta Distribusi BBM Wilayah Indonesia Timur – BPH Migas

 

 

 

Sumber : Peta Fasilitas Depo Indonesia – BPH Migas

 

 

 

Perhitungan Konsumsi BBM untuk keperluan aktivitas ransportasi moda air, tidak berbeda dengan perhitungan konsumsi BBM untuk moda lainnya, dimana yang menjadi perhatian hanya Jumlah kapal laut yang berlabuh di pelabuhan Paumako dan Amamapare kemudian data konsumsi BBM untuk masing-masing jenis moda air, yang terakhir adalah jarak tempuh dari masing-masing moda air.

 

Untuk kebutuhan BBM jenis solar bagi Moda Air di Kabupaten Mimika dapat dilihat pada tabel di bawah ini :

 

 

Tabel : Pemakaian BBM untuk transportasi Moda Air Untuk Kapal yang berlabuh di Pelabuhan Paumako

 

 

Tabel : Pemakaian BBM untuk transportasi Moda Air Untuk Kapal yang berlabuh di Pelabuhan Amamapare

 

Setelah mengetahui kebutuhan/pemakaian BBM jenis HSD selama 8 (delapan) tahun mulai tahun 2002, maka selanjutnya adalah melakukan perhitungan proyeksi permintaan/kebutuhan konsumen akan BBM jenis HSD untuk 10 (sepuluh) tahum, 15 (lima belas) tahun dan 20 (dua puluh) tahun.

 

Perhitungan Proyeksi permintaan / kebutuhan BBM jenis HSD menggunakan metode Double Exsponential Smoothing (SES) dimana metode ini melakukan pemulusan data secara berganda sehingga data yang diperoleh walaupun mempunyai rentang data yang luas dapat di perhalus di perpendek rentangnya sehingga nilai error nya akan menjadi kecil baik Mean Square Error maupun Standard Error nya. Untuk lebih detailnya bisa di lihat perhitungan pada tabel dibawah ini :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 10 (sepuluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis HSD Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 15 (lima belas) Tahun Kebutuhan BBM Jenis HSD Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 20 (dua puluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis HSD Kabupaten Mimika

 

 

 

4.       Demand Assessment Untuk Jenis BBM – Premium

 

Untuk melakukan perhitungan proyeksi kebutuhan BBM Jenis Premium maka perlu di ketahui dulu aktivitas apa saja yang perlu didukung oleh ketersediaan BBM jenis premium. Untukwilayah kabupaten Mimika ada 2 aktivitas yang menggunakan BBM jenis Premium yaitu Kendaraan Moda Darat (R2 dan R4) yang bermesin non-diesel, serta untuk keperluan industri terutama industri rumah tangga (IPRT),

 

Untuk data jumlah data kendaraan yang beroperasi di kabupaten Mimika diperoleh dari data Dinas Perhubungan,dimana kendaraan jenis roda empat bermesin non-diesel untuk tahun 2009 sebanyak 3650 unit, kemudian jumlah kendaraan umum roda 4 non diesel sebanyak 800 unit dimana jika mengikuti data pergerakan kendaraan umum wilayah indonesia timur yang dikeluarkan oleh kementrian perhubungan yaitu untuk kendaraan umum yaitu sejauh 120 km, dengan konsumsi BBM jenis premium sebesar 0.12 Liter/km.

 

Selain kendaraan roda 4 maka yang jadi input untuk menghitung kebutuhan BBM jenis Premium adalah kendaraan Roda 2 , dimana untuk Kabupaten Mimika berjumlah 11.197 unit dengan jarak tempuh perjalanan perhari sejauh 60 km, dan masing-masing kendaraan roda 2 menghabiskan 0.04 liter/km.

 

Berdasarkan keterangan di atas maka kemudian diperoleh data kebutuhan / konsumsi BBM jenis Premium dari aktivitas transportasi yaitu sebagaimana tercantum di tabel berikut dibawah ini :

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R4 dan Konsumsi Premium tahun 2005

 

 

 

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R4 dan Konsumsi Premium tahun 2006

 

 

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R4 dan Konsumsi Premium tahun 2007

 

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R4 dan Konsumsi Premium tahun 2008

 

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R4 dan Konsumsi Premium tahun 2009

 

 

 

 

Sedangkan konsumsi BBM jenis Premium untuk kendaraan Roda 2 bisa dilihat pada tabel berikut ini :

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R2 dan Konsumsi Premium tahun 2005

 

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R2 dan Konsumsi Premium tahun 2006

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R2 dan Konsumsi Premium tahun 2007

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R2 dan Konsumsi Premium tahun 2008

 

Tabel : Volume Kendaraan Jenis R2 dan Konsumsi Premium tahun 2009

 

 

Selain menghitung kebutuhan/konsumsi BBM jenis Premium dari aktivitas transportasi maka penggunaan BBM jenis Premium juga berasal dari aktivitas industri/IPRT. Data yang dipergunakan diambil dari data Dinas Perindustrian dan Perdagangan, dimana data tersebut bukan hanya jumlah unit usaha yang perlu dukunan BB jenis premium tapi sudah langsung besaran volume konsumsi premium untuk aktivitas industri. Secara lebih detail bisa di lihat pada tabel berikut :

 

Tabel : Volume Konsumsi Premium Untuk Dunia Industri tahun 2009

 

 

Setelah mengetahui kebutuhan/pemakaian BBM jenis Premium selama 4 tahun mulai tahun 2005, maka selanjutnya adalah melakukan perhitungan proyeksi permintaan/kebutuhan konsumen akan BBM jenis premium untuk 10 (sepuluh) tahum, 15 (lima belas) tahun dan 20 (dua puluh) tahun.

 

Perhitungan Proyeksi permintaan / Kebutuhan BBM jenis Premium menggunakan metode Double Exsponential Smoothing (SES) dimana metode ini melakukan pemulusan data secara berganda sehingga data yang diperoleh walaupun mempunyai rentang data yang luas dapat di perhalus di perpendek rentangnya sehingga nilai error nya akan menjadi kecil baik Mean Square Error maupun Standard Error nya. Untuk lebih detailnya bisa di lihat pada tabel dibawah ini :

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 10 (sepuluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Premium Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 15 (lima belas) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Premium Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 20 (dua puluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Premium Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

5.     Demand Assessment Untuk Jenis BBM Diesel – Kerosen

 

Untuk melakukan perhitungan proyeksi kebutuhan BBM Jenis Kerosen maka perlu di ketahui dulu aktivitas apa saja yang perlu didukung oleh ketersediaan BBM jenis Kerosen. Untuk wilayah kabupaten Mimika maka kebutuhan BBM jenis Kerosen hanya didasarkan pada indek kebutuhan manusia akan konsumsi BBM jenis Kerosen, dimana setiap penduduk mempunyai indeks konsumsi sebesar 3.4 liter/hari sehingga dengan jumlah penduduk sekitar 155.000 jiwa maka untuk tahun 2009 konsumsi BBM jenis Kerosen adalah sebesar 190.366 liter/tahun.

 

Untuk data konsumsi BBM jenis Kerosen selama 5 tahun terakhir dapat kita lihat pada tabel berikut ini :

 

Tabel : Data Konsumsi BBM Jenis Kerosen 5 (lima) Tahun Terakhir

 

 

Setelah mengetahui kebutuhan/pemakaian BBM jenis Kerosen selama 5 tahun mulai tahun 2005, maka selanjutnya adalah melakukan perhitungan proyeksi permintaan/kebutuhan konsumen akan BBM jenis Kerosen untuk 10 (sepuluh) tahum, 15 (lima belas) tahun dan 20 (dua puluh) tahun.

 

Perhitungan Proyeksi permintaan / Kebutuhan BBM jenis Kerosen menggunakan metode Double Exsponential Smoothing (SES) dimana metode ini melakukan pemulusan data secara berganda sehingga data yang diperoleh walaupun mempunyai rentang data yang luas dapat di perhalus di perpendek rentangnya sehingga nilai error nya akan menjadi kecil baik Mean Square Error maupun Standard Error nya. Untuk lebih detailnya bisa di lihat pada tabel dibawah ini :

 

 

Tabel :  Hasil Perhitungan Proyeksi 10 (sepuluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Kerosen Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 15 (lima belas) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Kerosen Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

 

Tabel : Hasil Perhitungan Proyeksi 20 (dua puluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Kerosen Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

6.      Demand Assessment Untuk Jenis BBM Jenis Avtuur

 

Avtuur merupakan bahan bakar untuk aktivitas transportasi udara, dimana untuk Kabupaten Mimika yang memiliki satu buah bandara Internasional yaitu “Mozes Kilangin”keberadaan dan ketersedian BBM jenis Avtuur selama ini di suplai oleh AVCO , salah satu anak perusahaan PT.FI yng bergerak di bidang penyediaan jasa transportasi Udara.

 

Kekurangan Avtur atau BBM untuk pesawat di kabupaten Mimika khususnya di Bandara Mozes Kilangin, sudah dirasa mulai mengkhawatirkan dan mulai mengganggu aktivitas perpindahan orang dan barang melalui udara dari dan menuju Kabupaten Mimika. Semula maskapai yang melayani jalur penerbangan yang menuju bandara Mozes Kilangin ada 7 (tujuh) maskapai dengan rata-rata pesawat yang take off atau landing ada (8-9) penerbangan perhari, belum termasuk penerbangan perintis ke wilayah-wilayah yang masih terisolir di propinsi papua dan papua barat.

 

Sementara itu sekarang juga penerbangan yang langsung menuju Timika hanya 2 penerbangan yaitu Airfast dan Garuda Indonesia. Maskapai lainnya hanya menjadikan bandara Mozes Kilangin sebagai daerah transit pesawat terutama yang berasal dari Jayapura atau merauke. Maskapai tersebut adalah sebagai berikut :

  • Merpati Airlines
  • Lion Air
  • Batavia Air
  • Express Air

 

Setiap kali penerbangan untuk rute tempuh Jakarta-Timika, rata-rata menempuh jarak 13.250 km dengan rata-rata menghabiskan waktu (6-7) jam. Konsumsi BBM jenis Avtuur untuk sekali penerbangan antara jakarta timika dengan 2 (dua) kali pengisian bahan bakar atau sebesar 18 (delapan belas) kiloliter. Untuk lebih detail volume konsumsi BBM jenis Avtuur pada rute (Jakarta-Timika) atau dan (Jakarta-Jayapura/Merauke) adalah sebagai berikut :

 

 

 

 

 

Tabel : Data Konsumsi BBM Jenis Avtuur Rute Jakarta-Timika/Jayapura/Merauke 2009

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Setelah mengetahui kebutuhan/pemakaian BBM jenis Avtuur selama 5 tahun mulai tahun 2005, maka selanjutnya adalah melakukan perhitungan proyeksi permintaan/kebutuhan konsumen akan BBM jenis Kerosen untuk 10 (sepuluh) tahum, 15 (lima belas) tahun dan 20 (dua puluh) tahun.

 

Perhitungan Proyeksi permintaan / Kebutuhan BBM jenis Avtuur menggunakan metode Double Exsponential Smoothing (SES) dimana metode ini melakukan pemulusan data secara berganda sehingga data yang diperoleh walaupun mempunyai rentang data yang luas dapat di perhalus di perpendek rentangnya sehingga nilai error nya akan menjadi kecil baik Mean Square Error maupun Standard Error nya. Untuk lebih detailnya bisa di lihat pada tabel dibawah ini :

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel   : Hasil Perhitungan Proyeksi 10 (sepuluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Avtuur Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tabel   : Hasil Perhitungan Proyeksi 15 (lima belas)Tahun Kebutuhan BBM Jenis Avtuur Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

 

 

Tabel :   Hasil Perhitungan Proyeksi 20 (dua puluh) Tahun Kebutuhan BBM Jenis Avtuur Kabupaten Mimika

 

 

 

 

 

Kesimpulan :

 

1)      Berdasarkan hasil perhitungan proyeksi demand terhadap ke empat jenis BBM yaitu  : solar, premium,kerosen dan avtuur, maka dapat di analisa sebagai berikut :

 

  1. Kebutuhan BBM jenis HSD adalah :

 

ü  Proyeksi Demand 10 (sepuluh)  Tahun adalah sebesar 65.985 Kiloliter/Tahun atau 5.499 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis HSD tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis HSD adalah sebesar 23.985 Kiloliter/tahun atau 1.999 Kiloliter/bulan.

ü  Proyeksi Demand 15 (lima belas)  Tahun adalah sebesar 71.472 Kiloliter/Tahun atau 5.956 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis HSD tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis HSD adalah sebesar 29.472 Kiloliter/tahun atau 2.456 Kiloliter/bulan

ü  Proyeksi Demand 20 Tahun adalah sebesar 76.960 Kiloliter/Tahun atau 6.413 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis HSD tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis HSD adalah sebesar 34.960 Kiloliter/tahun atau 2.913 Kiloliter/bulan

 

  1. Kebutuhan BBM jenis Premium adalah :

 

ü  Proyeksi Demand 10 (sepuluh)  Tahun adalah sebesar 48.213 Kiloliter/Tahun atau 4.017 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis Premium tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis Premium adalah sebesar 18.213 Kiloliter/tahun atau 1.517 Kiloliter/bulan.

ü  Proyeksi Demand 15 Tahun adalah sebesar 53.081 Kiloliter/Tahun atau 4.423 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis Premium tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis Premium adalah sebesar 23.081 Kiloliter/tahun atau 1.923 Kiloliter/bulan

ü  Proyeksi Demand 20 Tahun adalah sebesar 57.949 Kiloliter/Tahun atau 4.829 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis Premium tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis Premium adalah sebesar 27.949 kiloliter/tahun atau 2.329 kiloliter/bulan

 

  1. Kebutuhan BBM jenis Kerosen adalah :

 

ü  Proyeksi Demand 10 (sepuluh) Tahun adalah sebesar 16.206 Kiloliter/Tahun atau 1.350 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis Kerosen tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis Kerosen adalah sebesar 10.206 Kiloliter/tahun atau 850 Kiloliter/bulan.

ü  Proyeksi Demand 15 (lima belas) Tahun adalah sebesar 16.378 Kiloliter/Tahun atau 1.365 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis Kerosen tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis Kerosen adalah sebesar 10.378 Kiloliter/tahun atau 864 Kiloliter/bulan

ü  Proyeksi Demand 20 (dua puluh) Tahun adalah sebesar 16.550 Kiloliter/Tahun atau 1.380 Kiloliter/bulan , jika dimasukan komponen kuota BBM jenis Kerosen tahun 2009 , maka kekurangan persediaan akan BBM jenis Kerosen adalah sebesar 10.550 Kiloliter/tahun atau 879  Kiloliter/bulan

 

  1. Kebutuhan BBM jenis Avtuur adalah :

 

ü  Proyeksi Demand 10 (sepuluh)  Tahun adalah sebesar 56.800 Kiloliter/Tahun atau 4.733 Kiloliter/bulan , hal ini didasarkan atas jumlah rate penerbangan dari dan menuju timika mengikuti apa yang terjadi pada tahun 2009. Selama ini BBM jenis Avtuur untuk kabupaten Mimika tidak mendapatkan kuota dari pertamina dan hanya mengandalkan suplai dari PT. AVCO Indonesia

ü  Proyeksi Demand 15 (lima belas) Tahun adalah sebesar 62.251 Kiloliter/Tahun atau 5.187 Kiloliter/bulan , hal ini didasarkan atas jumlah rate penerbangan dari dan menuju timika mengikuti apa yang terjadi pada tahun 2009. Selama ini BBM jenis Avtuur untuk kabupaten Mimika tidak menmperoleh kuota dari PT.Pertamina dan hanya mengandalkan suplai dari PT. AVCO Indonesia.

ü  Proyeksi Demand 20 Tahun adalah sebesar 67.703 Kiloliter/Tahun atau 5.642 Kiloliter/bulan , hal ini didasarkan atas jumlah rate penerbangan dari dan menuju timika mengikuti apa yang terjadi pada tahun 2009. Selama ini BBM jenis Avtuur untuk kabupaten Mimika tidak menmperoleh kuota dari PT. Pertamina dan hanya mengandalkan suplai dari PT. AVCO Indonesia.

 

2)      Komposisi Volume BBM untuk Kapasitas Tangki Penyimpanan

 

Jika kita mengikuti dari angka-angka kebutuhan diatas baik untuk BBM jenis HSD,Premium,Kerosen,Avtuur, maka diperoleh angka sebagai berikut :

 

  1. Jika Memperhitungkan selisih antara proyeksi demand selama 10 (sepuluh) tahun dengan kuota BBM yang telah di berikan oleh Pertamina selama ini maka diperoleh angka sebagaimana tabel berikut :

 

Tabel : Komposisi Jumlah Demand Perbulan Untuk Proyeksi 10 (sepuluh)  Tahun

 

 

 

  1. Jika Memperhitungkan selisih antara proyeksi demand selama 15 (lima belas) tahun dengan kuota BBM yang telah di berikan oleh Pertamina selama ini maka diperoleh angka sebagaimana tabel berikut :

 

 

 

 

Tabel : Komposisi Jumlah Demand Perbulan Untuk Proyeksi 15 (lima belas)Tahun

 

 

  1. Jika Memperhitungkan selisih antara proyeksi demand selama 20 (dua puluh) tahun dengan kuota BBM yang telah di berikan oleh Pertamina selama ini maka diperoleh angka sebagaimana tabel berikut :

 

Tabel : Komposisi Jumlah Demand Perbulan Untuk Proyeksi 20 (dua puluh) Tahun

 

 

 

Berdasarkan hasil perhitungan komposisi proyeksi demand diatas untuk masing-masing jenis BBM yang terbagi atas 3 masa proyeksi yaitu 10 (sepuluh) tahun, 15 (lima belas) tahun dan 20 (dua puluh) tahun maka, penentuan besaran kapasitas TTU atau Depo akan sangat ditentukan oleh jenis dan volume pengiriman berdasarkan lead time pengiriman yang dilakukan melalui kapal laut (Kapal Tanker BBM).

 

Pemilihan Volume angkut Kapal Tanker BBM yang digunakan juga sangat terpengaruh oleh kemampuan sungai/Pelabuhan didalam dilintasi kapal-kapal angkut dengan volume besar. Dimana kriteria yang dijadikan acuan adalah :

 

ü  Tingkat Pasang Surut

ü  Kecepatan Sedimentasi

ü  Lebar Sungai

ü  Sudut Kelokan/Belokan Sungai

ü  Lebar dari Dermaga

 

Dari data yang peroleh dari Bappeda dan kunjungan langsung ke lapangan maka diperoleh data dalam bentuk matrik sebagai berikut :

 

No

Deskripsi

Keterangan

1

Tingkat Pasang Surut

 

2

Kecepatan Sedimentasi

 

3

Lebar Sungai

 

4

Kemudahan Manuver

 

5

Lebar/Panjang Dermaga

 

 

Dengan memanfaatkan kondisi pelabuhan dan perairan yang ada maka diperkirakan frekuensi pengiriman/Pengapalan untuk semua jenis BBM adalah 2 kali dalam sebulan sehingga volume kapasitas tangki penyimpanan BBM untuk semua jenis bisas di tentukan.

Termasuk untuk mengantisipasi kondisi cuaca yang memungkinkan pengapalan dilakukan sekali.

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s